Anggaran India Mengarah pada Pengurangan Defisit Fiskal yang Lebih Lambat

Defisit yang lebih tinggi dan berlanjutnya ketidakjelasan tentang rencana konsolidasi jangka menengah dalam anggaran terbaru India menambah risiko pada proyeksi Fitch Ratings tentang penurunan utang pemerintah/PDB. Sejauh mana belanja modal yang lebih tinggi yang direncanakan mendukung pertumbuhan PDB dan mengimbangi risiko ini merupakan pertimbangan penting untuk peringkat negara. Risiko seputar keberlanjutan lintasan utang yang menurun merupakan faktor utama di balik keputusan kami untuk mempertahankan Outlook Negatif ketika kami mengafirmasi peringkat ‘BBB-‘ India pada November 2021.

Anggaran Union yang dipresentasikan oleh pemerintah pada 1 Februari 2022 terus menekankan dukungan untuk pertumbuhan daripada konsolidasi fiskal. Target defisit sedikit lebih tinggi dari yang kami perkirakan ketika kami menegaskan peringkat; anggaran menandai revisi defisit sebesar 6,9% dari PDB untuk tahun fiskal yang berakhir Maret 2022 (FY22), dibandingkan perkiraan kami sebesar 6,6%. Defisit yang direncanakan sebesar 6,4% dari PDB FY23 juga lebih tinggi dari perkiraan 6,1% kami. Tunjangan pinjaman untuk negara bagian, yang dipertahankan pada 4,0% dari produk domestik bruto negara bagian di FY23, menjaganya di atas tingkat pra-pandemi sebesar 3,0%, menimbulkan risiko lebih lanjut terhadap prakiraan fiskal kami.

Defisit yang lebih tinggi di FY22 mencerminkan belanja modal yang lebih besar, yang sebagian untuk menghapus kewajiban Air India, serta peningkatan pengeluaran sebagai tanggapan terhadap wabah virus Covid-19 dan kekurangan divestasi. Penerimaan pendapatan, di luar divestasi, 16% di atas target anggaran tahun lalu.

Pemerintah berencana untuk meningkatkan belanja modal FY23 sebesar 24% di atas perkiraan FY22 yang direvisi menjadi sekitar 2,9% dari PDB. Anggaran melihat penerimaan pendapatan, tidak termasuk divestasi, meningkat sekitar 9,6% dari perkiraan FY22 yang direvisi dan target divestasi ditetapkan pada INR650 miliar (0,3% dari PDB), terhadap perkiraan revisi INR780 miliar pada FY22.

Kami percaya anggaran menawarkan tingkat kepercayaan dalam prospek fiskal jangka pendek. Target pertumbuhan PDB nominal untuk FY23 sebesar 11,1% terlihat kredibel dan target pendapatan, termasuk untuk divestasi, realistis. Pemerintah juga tampaknya menindaklanjuti upayanya untuk meningkatkan transparansi anggaran dengan mempertahankan pengeluaran anggaran sebelumnya di luar anggaran, membatasi kejutan penurunan.

Namun, ada sedikit kejelasan seputar prospek jangka menengah. Target yang luas untuk mengurangi defisit menjadi 4,5% dari PDB pada TA26 tetap, tetapi anggaran hanya memberikan sedikit rincian tentang bagaimana hal ini akan dicapai. Defisit FY23 yang lebih tinggi juga menyiratkan pengetatan fiskal yang signifikan antara FY24 dan FY26 untuk memenuhi target. Konsolidasi fiskal cenderung gagal mencapai tujuan pemerintah sebelum pandemi, menunjukkan risiko pada target jangka menengah dan lintasan utang.

Percepatan yang direncanakan dalam belanja modal infrastruktur akan memberikan dorongan untuk pertumbuhan jangka pendek dan menengah, jika diterapkan sepenuhnya. Ini dapat mengimbangi risiko penurunan pada perkiraan pertumbuhan PDB riil kami, yang mencapai 10,3% di FY23 dan rata-rata sekitar 7% hingga FY27. Risiko penurunan termasuk gangguan terhadap kegiatan ekonomi yang terkait dengan pandemi Covid-19, selip reformasi baru-baru ini dan lemahnya pertumbuhan pendapatan rumah tangga, yang dapat membatasi kapasitas konsumsi swasta untuk mendukung pertumbuhan. Anggaran tidak memberikan transfer baru yang signifikan ke rumah tangga atau inisiatif reformasi struktural utama.

Rasio utang publik/PDB India, sekitar 87% di FY21, jauh di atas median sekitar 60% untuk negara berperingkat ‘BBB’. Kami merevisi Outlook peringkat India menjadi Negatif, dari Stabil, pada Juni 2020, sebagian karena asumsi kami tentang dampak pandemi pada metrik keuangan publik. Pemerintah memiliki sedikit ruang fiskal pada tingkat peringkat saat ini untuk menanggapi kemungkinan guncangan terhadap pertumbuhan.

lihat juga : Revolusi baru untuk keuangan terbuka pada tahun 2022

Gubernur Federal Reserve Komite Perbankan Senat